Filosofi Perbedaan Dua Kekuasaan Mataram, Keraton Surakarta dan Keraton Yogyakarta

(beritamagelang.com) Keraton Yogyakarta dan Keraton Surakarta (foto : internet)

Beritamagelang.com, SEJARAH – Yogyakarta dan Solo memiliki sejarah penting pada masa lalu. Yakni terdapat dua keratin di wilayahnya, jaraknya cukup dekat namun ternyata berbeda.

Ia adalah Keraton Yogyakarta dan Solo. Berada di dua provinsi berbeda yakni DIY dan Jawa Tengah.

Kedua Keraton tersebut terdapat perbedaan dan persamaan. Memang sekilas kedua keraton terlihat sama dari segi arsitektur, bahasa, dan penamaan yang berbau bahasa Jawa kuno.

Sejak perjanjian Giyanti telah disepakati antara VOC, pihak Kesultanan Mataram yang diwakili oleh Sunan Pakubuwanan III dan kelompok Pangeran Sambernyawa. Mereka menyepakati untuk memecah kekuasaan Mataram menjadi dua, yakni Keraton Surakarta Hadiningrat atau Surakarta (Solo) dan Ngayogyakarta Hadiningrat atau Yogyakarta.

Kala itu, Pakubowono III menjadi penguasa Mataram dengan memberikan semua warisan budaya Mataram lama ke adiknya, Pangeran Mangkubumi, yang berkuasa di Jogja dan akan bergelar Hamengkubuwono I.

Sejak saat itu, semua budaya Mataram Islam Jawa klasik diteruskan oleh pangeran Mangkubumi, sedangkan Pakubuwono mendirikan budaya Mataram Islam Jawa baru yang lebih banyak dipengaruhi kebudayaan Eropa. Itulah penyebab mengapa sekitar kawasan Keraton Surakarta terdapat peninggalan patung bergaya Eropa.

Baca juga : Tambahan Satu Pasien Positif Covid-19 di Magelang, Ini Riwayatnya

Perbedaan pertama dari kedua keraton, yakni dari bangunan. Jika diperhatikan secara detail, Keraton Yogyakarta terlihat simbol-simbol Hindu yang klasik. Saat memasuki area ini, terlihat banyak ornamen-ornamen Jawa yang kental.

Kemudian untuk Keraton Surakarta, terlihat ornamen dan patung-patung gaya ala Eropa dan lebih cenderung bangunan kuno peninggalan Belanda.

Selanjutnya ada perbedaan dari abdi dalem. Ia merupakan orang yang mengabdikan dirinya kepada keraton dan raja dengan segala aturan yang telah ditetapkan.

Saat berada di Keraton Yogyakarta, para pengunjung bisa melihat aktivitas abdi dalem yang sibuk dengan perannya masing-masing. Tidak dengan Keraton Surakarta yang sepi dan tidak terlihat adanya aktivitas keraton.

Namun tidak hanya itu, masih ada pula beberapa perbedaan budaya antara Solo dan Yogyakarta. Apa saja? Berikut perbedaannya.

Blangkon

Blangkon merupakan penutup kepala khas masyarakat Jawa. Bagi Masyarakat Jawa, blangkon dipakai sebagai pakaian khusus untuk kepala, karena kepala merupakan bagian yang paling terhormat.

Ciri khas blangkon Yogyakarta, yakni terdapat mondolan atau benjolan sebagai tempat gelungan rambut, karena saat itu para pria mempunyai tradisi memanjangkan rambut. Sedangkan Keraton Surakarta tidak, karena mengikuti budaya cukur rambut seperti orang Eropa.

Surjan dan beskap

Surjan merupakan baju adat khas Jawa untuk laki-laki yang lebih cenderung bermotif, seperti bunga-bunga yang dipakai Sri Sultan Hamengkubuwono. Sedangkan beskap merupakan gaya ala Keraton Surakarta dengan warna cenderung gelap dan tidak bermotif.

Pewayangan

Secara fisik, bentuk karakter wayang untuk Yogyakarta lebih berisi daripada wayang Surakarta yang lebih kecil dan ramping. Perbedaan juga terdapat dari pementasan antara kedua kota.

Batik

Batik dari Surakarta lebih cenderung berwarna coklat sogan. Sedangkan Yogyakarta berwarna dasar putih. Untuk motif, batik Yogyakarta cenderung lebih besar, dan motif Surakarta lebih kecil.

Gamelan

Perbedaan itu terlihat dari bentuk fisik. Untuk Yogyakarta, susunannya lebih renggang dan lebar dengan warna lebih cerah. Sedangkan Surakarta, lebih rapat dengan warna coklat kayu dengan paduan emas.

Adat pernikahan

Dari kedua adat ini, tidak terlihat perbedaan yang mencolok. Namun jika diperhatikan, adat pernikahan Surakarta menggunakan riasan dahi berwarna hijau atau hitam. Sedangkan Yogyakarta menggunakan hiasan emas.

Keris

Keris merupakan senjata yang diletakkan di bagian belakang busana sebagai penanda kematangan bagi seseorang. Filosofi peletakan keris ini memiliki maksud orang Jawa tidak mengedepankan amarah, bahkan melukai seseorang dalam menyelesaikan suatu masalah.

Perbedaan dari Yogyakarta dan Surakarta terlihat dari sarung penyimpanannya yang disebut warangka. Pangkal keris dari Surakarta cenderung lancip dan sebaliknya Yogyakarta lebih tumpul.

Itulah beberapa perbedaan antara Solo dan Yogyakarta, baik dari keraton, hingga budaya. Sudah seharusnya kita sebagai masyarakat Indonesia untuk bisa terus melestarikan kebudayaan yang ada.

2 thoughts on “Filosofi Perbedaan Dua Kekuasaan Mataram, Keraton Surakarta dan Keraton Yogyakarta

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!
%d blogger menyukai ini: